Tips Membeli Smart TV Teknologi Terbaru 2021

Tips Membeli Smart TV Teknologi Terbaru 2021

Membeli Smat TV dengan fitur teknologi terbaru bukan pekerjaan mudah apalagi kita belum memahami istilah istilah teknologi yang disematkan dalam fiturnya. Pertimbangan kegunaan fitur dalam budaya menonton TV juga harus dipertimbangkan. Jangan sampai fitur mewah dan lengkap namun sama sekali tidak digunakan. Kesemuanya berujung pada harga. Semua fitur dan layanan apakah seimbang dengan harganya atau justru lebih mahal atau sudah seimbang. Pemilihan merk TV juga bisa menyesuaikan dengan harganya. Saat ini semua merk TV sudah memproduksi TV Pintar atau smart TV dengan berbagai teknologi fitur yang bermacam ragam. Tidak hanya dikuasai LG dan Samsung saja produk lokal seperti Polytron juga telah unjuk gigi di pasar perangkat pertelevisian Indonesia.

Tips Membeli Smart TV Teknologi Terbaru 2021


Sebelum kita mengetahui lebih jauh tentang apa yang harus diperhatikan sebelum membeli smart TV. Kita harus mengetahui lebih dulu perangkat TV yang model bagaimana yang sudah digolongkan dalam smart TV. Smart Tv adalah TV yang tidak hanya berfungsi untuk menonton tayangan layaknya  biasa, tetapi juga sudah disematkan perangkat keras dan perangkat lunak khusus (sistem operasi) yang memungkinkan TV bisa menikmati berbagai layanan berbasis internet seperti streaming, sosial media, bermain game,  menonton youtube, browsing dan lain lain. Selain perangkat keras yang tampak nyata disematkan pada Smart TV selain colokan antena dan colokan Audio Video (AV) juga ada  port LAN, USB, VGA, HDMI, juga sistem operasi yang disesuaikan dengan merk/brand TV masing masing. LG menamainya dengan sistem operasi WebOS, Samsung memberi nama dengan Tizen OS dan lain lain. Layaknya komputer atau laptop, Smart TV juga bisa di setting sedemikian rupa untuk memaksimalkan berbagai fitur fitur yang ada didalamnya.


Jika Anda berniat membeli Smart TV model terkini sobat Ngamen bisa memeriksa fitur fiturnya secara detail agar semuanya bisa dimanfaatkan disaat kita menggunakannya. Berikut hal hal yang harus diperhatikan sebelum kita mulai membeli Smart TV seperti yang dirilis Howtogeekdotcom :


1. Perhatikan fitur teknologi layarnya.


Saat ini, ada dua teknologi layar dominan di pasaran: LED-LCD yaitu teknologi QLED dan OLED. QLED singkatan dari Quantum-dot Light Emitting Diode, sebuah teknologi yang diciptakan Samsung.  QLED merupakan TV LED yang menggunakan teknologi titik quantum untuk meningkatkan performa gambar lebih tajam dan kontras. Samsung mengklaim, QLED bisa menghadirkan tingkat kecerahan yang lebih tinggi tetapi tetap nyaman untuk dilihat. Sedangkan OLED merupakan teknologi yang diciptakan oleh LG. OLED merupakan layar emisif yang membutuhkan jutaan LED kecil untuk mengisi layar TV. Layar OLED memiliki karbon organik yang bisa menghasilkan cahaya di setiap layar. Menariknya, molekul dari karbon organik ini tidak membutuhkan lampu dan bisa menerangi dirinya sendiri dan bisa menciptakan tingkat kecerahan yang imbang dengan pewarnaan yang lebih realistis. Panel ini bersifat self-emissive, yang berarti setiap piksel menghasilkan cahayanya sendiri. Tidak ada film LCD, dan tidak ada cahaya latar yang bersinar melalui "tumpukan" lapisan yang menyusun tampilan. Faktanya, tumpukan OLED sangat tipis. Ini berarti layar OLED memiliki warna hitam yang "sempurna" karena dapat mematikan piksel sepenuhnya. Hasilnya adalah gambar yang mencolok dengan kontras yang sangat baik. Di sisi lain, layar OLED dapat mengalami kinerja hampir hitam yang buruk. Beberapa model rentan terhadap "black crush", di mana detail bayangan gelap hilang. OLED juga rentan terbakar dalam kondisi tertentu. Teknologi OLED juga bisa sedikit lebih mahal daripada layar dengan lampu LED tradisional karena ini adalah teknologi yang lebih baru dengan biaya produksi yang lebih tinggi. Dengan pemikiran ini, layar andalan LG, seperti C9 dan CX, biasanya berada dalam braket yang sama dengan layar QLED andalan Samsung.


Sebagian besar TV di pasaran menggunakan panel LCD yang menyala dengan lampu latar LED. Ini termasuk TV baru termurah, seperti TCL dan Hisense sampai pada jajaran TV dengan merk terkenal NanoCell LG dan  QLEDnya papan atas Samsung. Namun, tidak semua panel dengan lampu LED sama. Panel yang diklaim sebagai QLED menggunakan lapisan Quantum Dot yang meningkatkan jangkauan dan kecerahan warna pada layar. Dari semua panel LCD  yang ada di pasaran pilihlah berjenis QLED..


Satu kelemahan pada panel yang menggunakan lampu LED tradisional adalah lampu latarnya. Artinya untuk menampilkan gambar, LED yang terang harus bersinar melalui banyak lapisan yang membentuk panel. Hal ini dapat mengakibatkan reproduksi hitam yang buruk dan potensi pencahayaan kurang jelas di sekitar tepi layar.


Model LED terbaru (dan terbaik) menggunakan full-array local dimming (FALD) untuk meredupkan area tertentu pada layar dan meningkatkan apa yang disebut dengan black reproductin. Ini membantu panel LCD menjadi lebih dekat dengan warna hitam "asli". Karena zona peredupan bisa jadi cukup besar, teknologinya tidak sempurna. Proses ini sering kali menghasilkan efek "halo" di sekitar tepi zona peredupan.



Tapi ada juga teknologi layar TV dengan nama: mini-LED. Panel ini masih menggunakan teknologi LCD tradisional, tetapi dengan LED yang lebih kecil. Ini berarti mereka dapat dikemas dalam lebih banyak zona peredupan. Hasilnya adalah efek halo yang jauh lebih jelas dan warna hitam dalam dan tinta yang sama seperti yang mungkin Anda lihat pada OLED. Meskipun TV MiniLED memberikan keseimbangan yang baik antara harga dan kualitas gambar, mereka masih sangat minim saat ini. TCL saat ini menjadi satu-satunya perusahaan yang menjual model Mini-LED di pasar Amerika Serikat, meskipun lebih banyak model yang diharapkan dari Samsung dan lainnya dalam waktu dekat.


2. Perhatikan Kecerahan dan Angle (sudut pandang)


Penting untuk menyesuaikan teknologi tampilan dengan tempat dan kebiasaan menonton . Karena set LCD (termasuk QLED) menggunakan lampu latar LED, mereka bisa menjadi jauh lebih terang daripada model OLED. Ini karena OLED menggunakan senyawa organik, yang kecerahannya dibatasi karena keluaran panas. Satu set QLED mungkin menjadi dua kali lebih terang dari OLED, yang membuatnya sempurna untuk dilihat di ruangan yang sangat terang. Sebaliknya, jika sedang  menonton film ditempat gelap atau kebanyakan di malam hari, tingkat black superior dari OLED akan menghasilkan gambar yang lebih baik. Jika Anda penyuka tingkat kecerahan yang moderate, OLED adalah pilihannya. Layar OLED juga memiliki sudut pandang yang sangat baik, yang membuatnya ideal untuk menonton bersama sama satu keluarga. Meskipun beberapa perubahan warna dapat terjadi saat menonton di luar sumbu, gambar tidak akan meredup secara substansial, bahkan pada sudut yang ekstrim. Ini menjadikan OLED pilihan yang bagus jika semua orang di ruangan akan menghadap layar secara langsung.


Model LCD yang berbeda menggunakan pelapis dan jenis panel yang berbeda dalam upaya untuk menyiasatinya. Misalnya, NanoCells LG menggunakan panel IPS, yang memiliki sudut pandang (angle) bagus, tetapi rasio kontrasnya buruk. Di sisi lain, panel VA, seperti yang ada di QLED Samsung, mengalami sudut pandang off-axis yang buruk, tetapi memiliki rasio kontras dan reproduksi warna terbaik.


Jika Anda memiliki keluarga besar atau senang memiliki teman untuk menonton olahraga atau film, pastikan Anda mempertimbangkan sudut pandang dan cahaya sekitar di ruangan sebelum memilih TV.


3. Adakah Fitur (HDR) High Dynamic Range


High Dynamic Range (HDR) adalah lompatan maju dalam teknologi tampilan. Rentang dinamis adalah spektrum yang terlihat antara hitam paling gelap dan cahaya paling terang, dan biasanya diukur dalam stop. Meskipun TV rentang dinamis standar (SDR) tradisional memiliki jangkauan sekitar enam stop, tampilan HDR terbaru dapat melebihi 20.


Ini berarti Anda mendapatkan lebih banyak detail dalam bayangan dan sorotan, yang menghasilkan gambar yang lebih kaya. HDR juga menggabungkan gamut warna yang lebih luas dan kecerahan puncak yang jauh lebih tinggi. Anda akan melihat lebih banyak corak warna, yang menghasilkan lebih sedikit "garis" atau pengelompokan warna yang mirip. Anda juga akan melihat kilatan kecerahan dari objek seperti matahari, yang membuat presentasi lebih realistis.


HDR adalah masalah besar karena sebagian besar film dan konten TV baru memanfaatkannya. Konsol game generasi berikutnya (seperti Xbox Series X dan S, dan PlayStation 5) juga sangat menekankan pada HDR, meskipun sistem generasi terakhir telah menggunakannya selama bertahun-tahun. Jika Anda menonton banyak film atau bermain game, pasti menginginkan dukungan HDR yang baik.


HDR10 adalah HDR standar yang standar. Hampir setiap TV di pasaran mendukungnya. Jika membeli film dengan stiker "High Dynamic Range" di kotaknya, hampir pasti sudah termasuk dukungan HDR10. Dolby Vision: Implementasi HDR yang superior, ini menggunakan metadata dinamis untuk membantu TV menghasilkan gambar HDR paling akurat pada basis frame-by-frame. HDR10 +: Evolusi terbuka HDR10, ini juga mencakup metadata dinamis. Format ini banyak ditemukan di TV Samsung.

Hybrid Log-Gamma (HLG): Ini adalah implementasi siaran HDR yang memungkinkan tampilan SDR dan HDR menggunakan sumber yang sama. Data tambahan disediakan untuk tampilan berkemampuan HDR, sehingga mereka menerima gambar yang lebih baik.


Dengan pengecualian HDR10 (implementasi HDR "default"), Dolby Vision memiliki dukungan yang jauh lebih baik daripada HDR10 +. Layanan streaming, seperti Netflix, menggunakannya untuk hampir semua konten baru, dan Microsoft juga berkomitmen untuk menghadirkan Dolby Vision ke game di Xbox Series X dan S pada tahun 2021.


4. Fitur Mewah yang masih belum perlu


Anda dapat membeli TV yang bagus dengan harga sekitar $ 600, tetapi menghabiskan $ 1.200 belum tentu membuat Anda mendapatkan TV yang terlihat jauh lebih baik. Anda bahkan mungkin menghabiskan lebih banyak uang dan mendapatkan TV yang entah bagaimana terlihat lebih buruk. Ini karena TV dapat sangat berbeda dalam hal fitur tambahan. Untuk menghindari pengeluaran uang untuk fitur yang mungkin tidak pernah Anda gunakan, ada baiknya Anda meluangkan waktu dan membiasakan diri dengan beberapa di antaranya.


Prosesor gambar di TV dapat sangat mempengaruhi kualitas gambar. Prosesor gambar yang bagus dapat merekam video 720p yang buram dan membuatnya terlihat rapi pada layar 4K. Prosesor gambar yang buruk, mungkin menangani konten sinematik 24p dengan sangat buruk, dan menyebabkan getaran atau gagap yang mengganggu. Perangkat murah mungkin berkinerja buruk di bidang ini, tetapi merek premium, seperti Sony, menangani ini dengan baik pada perangkat kelas atas mereka.


Beberapa merek bahkan melangkah lebih jauh dengan fitur-fitur seperti penyisipan bingkai hitam (BFI), yang secara harfiah menyisipkan bingkai hitam pada interval yang ditentukan untuk membuat gerakan lebih halus. Ini mungkin penting bagi penggemar film, tetapi ini bukan sesuatu yang harus Anda prioritaskan jika Anda hanya ingin TV menonton berita.

Contoh lain fitur koneksinya yang harus sobat sesuaikan. Sebagian besar TV menyertakan port HDMI 2.0, tetapi standar 2.1 yang baru perlahan sudah diluncurkan. Saat ini sobat belum butuh port HDMI 2.1, kecuali jika sobat menginginkan resolusi dan frekuensi gambar tertinggi (120Hz) di PS5, Seri Xbox, atau PC kelas terbaru.


Tampilan dengan kecepatan refresh atau refresh rate tinggi memungkinkan melihat konten hingga 120Hz — dua kali lipat dari kebanyakan TV di pasar. Namun, kecuali sumbernya (seperti konsol baru atau kartu grafis) memberikan gambar dengan kualitas tersebut, sobat hanya memerlukan sedikit tampilan 120Hz.


Fitur game seperti FreeSync dan G-Sync membuat pengalaman bermain game menjadi lebih menyenangkan. Keduanya memperhalus penurunan frekuensi gambar, tetapi tidak diperlukan bagi kebanyakan orang. Kecuali jika Anda tahu Anda memerlukan fitur tersebut karena perangkat keras Anda kompatibel dengannya, Anda dapat mendiskon dan menghemat uang.


Konsol terbaru Sony dan Microsoft menggunakan HDMI VRR, jadi mereka tidak membutuhkan fitur ini.


Satu area yang tampaknya telah ditingkatkan secara menyeluruh pada TV terbaru adalah perangkat lunak. Meskipun yang Anda beli satu dekade lalu mungkin memiliki interface yang lambat atau kaku, smart TV baru sering kali menggunakan sistem operasi modern, seperti Android TV, LG WebOS, Samsung Tizen, atau TCL's Roku.


Anda mungkin ingin mencoba antarmuka sebelum Anda membeli TV hanya untuk memastikan Anda menyukai OS yang akan Anda gunakan selama beberapa tahun ke depan.



5. Fitur Teknologi Audio


TV modern sering kali menekankan faktor bentuk di hampir semua hal lainnya. Beginilah cara kami mendapatkan bezel yang sangat tipis, layar OLED yang ramping, dan pemasangan di dinding yang rata. Efek samping dari hal ini adalah sebagian besar TV dikirimkan dengan speaker di bawah standar, dengan pengeras suara yang mengarah ke bawah yang tidak dapat memenuhi ruangan dengan audio yang bagus.


Ada pengecualian: OLED Sony menggunakan layar kaca sebagai semacam speaker dan beberapa model TCL menyertakan soundbar bawaan. Namun, mayoritas — terutama mereka yang berada di ujung spektrum anggaran — mungkin akan mengecewakan jika dilihat dari segi suara.


JIka sobat punya banyak uang tidak maslaha jika ingin membeli perangkat keras audio juga. Namun membeli Smart TV dengan perangkat audio yang bagus bisa mengirit pengeluaran membeli perangkat audio tambahan. Anda tidak perlu menghabiskan banyak uang dengan soundbar Sonos Arc, kecuali jika menginginkan pengalaman yang mengguncang ruangan dengan dentumannya.


Soundbar dirancang untuk memberikan audio yang lebih baik dari TV dengan harga yang tidak akan membuat Anda meringis. Banyak yang mendukung standar terbaru, seperti eARC dan Dolby Atmos, tetapi itu adalah sekunder dari fungsi utama: menggantikan audio terintegrasi yang mengerikan yang lazim di TV saat ini.


6. Perhatikan Fitur resolusinya  VHD, UHD,QHD dan 4K


Sebelum membeli  Smart TV perhatikan fitur terakhir yaitu menentukan resolusinya. Semakin tinggi resolusi tentu harganya lebih mahal dan sebaliknya. resolusi layar HD (High Definition) biasa disebut juga sebagai 720p. Ia memiliki ukuran 1280 x 720 pixel dengan rasio layar 16:9. Sedikit diatas HD, namun seringkali dianggap setara dengan resolusi HD. Ukuran dari WXGA adalah 1366 x 768 pixel, dan lebih sering digunakan pada perangkat tablet. Penamaan yang sama juga digunakan pada layar yang memiliki resolusi 1280 x 800 pixel. Full HD atau FHD juga sering kali disebut sebagai 1080p. Ukurannya adalah 1920 x 1080 pixel dan sangat ideal dengan perangkat smartphone dengan bentang layar antara 5 hingga 5.5 inch. QHD (dengan huruf “Q” besar) adalah kependekan dari Quad HD, yang artinya ia memiliki total pixel 4 kali lebih banyak dari total pixel yang dimiliki oleh resolusi HD. Ukuran yang dimilikinya adalah 2560 x 1440 pixel dengan rasio layar 16:9.

Nah yang terbaru adalah teknologi TV dengan resolusi 4K. TV 4K dan dukungan HDR sekarang mulai digunakan secara luas, kebanyakan orang akhirnya memiliki alasan yang tepat untuk mulai meliriknya. Namun sudah tahukah Anda kalau saat ini sudahj ada TV dengan resolusi 8K seperti QLED kelas atas Samsung. . Sayangnya, 8K belumlah sebanding dengan investasinya. Harga jauh lebih mahal belum sepadan dengan kebutuhan fitur saat ini.


Lompatan dari definisi standar ke HD sangat besar dalam hal kualitas gambar, tetapi dari HD ke 4K, segalanya mulai menjadi sedikit lebih suram. Anda harus berada pada jarak tertentu dari TV untuk melihat manfaat 4K, tetapi tidak dapat disangkal bahwa gambarnya lebih tajam dan lebih detail.


Lantas, bagaimana dengan 4K hingga 8K? Mungkin jadi merupakan siasat bisnis dengan keuntungan yang terus menurun. Meskipun perbedaannya terlihat belum tampak nyata.


Selain itu masalah kompatibilitas dengan konten. Sementara layar 8K akan melakukan pekerjaan yang baik untuk meningkatkan konten 4K, menemukan konten diberbagai aplikasi yang 8K asli hampir tidak mungkin ada saat ini. YouTube mendukungnya, tetapi tidak ada cara untuk memfilter hasil penelusurannya. Beberapa layanan streaming bahkan belum menawarkan konten 4K, dan banyak siaran kabel masih menggunakan resolusi standar.


Netflix merekomendasikan kecepatan internet 25Mbps untuk streaming konten 4K, yang sudah sangat terkompresi. Dengan logika ini, Anda memerlukan setidaknya 50Mbps untuk konten 8K, yang juga akan menggunakan lebih banyak bandwidth daripada 4K.


Mungkin suatu hari nanti, teknologi resolusi  8K akan sepadan karena itu akan menjadi standar, seperti 4K sekarang. Akan ada alasan yang lebih baik untuk meningkatkan TV Anda saat waktunya tiba. Jangan lupa betapa buruknya penerapan HDR yang mengganggu TV 4K awal saat diluncurkan. Kami hanya memiliki beberapa generasi TV 4K yang benar-benar hebat yang memberikan pengalaman menonton yang sangat unggul dibandingkan perangkat HD lama.


Advertisement

Baca juga:

------- Artikel Terkait -------